Sunday, 20 October 2013

[Random] Keluarga Tidak Suka Membaca, Saya Harus Bagaimana?

Ceritatanya pertanyaan saya masuk Dear Book Nerd-nya Book Riot.

“I am the only one who reads in my family. How do I make my siblings like reading? They don’t even read comic books. By the way, they are 15 and 11.”

Sejak saya kenal book blogger, saya mikir (dan sedikit iri), bagaimana orang-orang ini bisa PUNYA buku sebanyak ini? Saya mungkin kutu buku atau telah banyak baca buku, tapi tidak banyak punya buku. Lalu dari cerita-cerita blogger buku ini, saya lihat hampir semuanya suka membaca karena keluarga mereka.

Halo~ Bapak saya gak suka baca, ibu saya apalagi, terus saya bisa kayak gini karena siapa?

 segini aja ibu saya udah rame loh, maunya saya disuruh ngeloakin gitu. EEEEH! Itu saya bayar dengan keringat dan darah!

Ok, lupakan bagaimana ortu saya tidak mendukung hobi ini. Yang saya pikirkan adalah bagaimana membuat adek-adek saya suka membaca. 

Saya beritahu, adek-adek saya itu, Harry Potter-pun mereka tidak suka. 

Saya sebenarnya tidak ambil pusing klo mereka tidak suka baca novel atau komik, saya hanya khawatir klo tidak suka membaca ilmu mereka bakal dangkal. Beberapa tahun ini saya membiarkan adek-adek saya membaca komik-komik yang saya punya, novel tinggal ambil saja. Tapi nyatanya adek-adek saya tetap tidak suka membaca.

Mungkin salah saya juga karena saya lebih mengeksploitasi mereka pada anime dan game (saya bahkan gak suka nge-game) dan bukan komik (saya cenderung over protektif pada komik yang saya punya karena belinya cusah :v). Setidaknya klo mereka sudah suka komik dari awal, bibit suka membaca akan tumbuh dan pada akhirnya semua bahan bacaan akan diembat oleh mereka.

Belakangan, adek saya yang cewek suka baca komik cewek (hal yang saya jauhi), dia beli juga, kadang saya beliin juga demi menumbuhkan "bibit" membaca ini. Ketika Anda sudah dewasa, kadang apapun lah demi adek, walau yang Anda beli itu sesuatu yang biasanya Anda benci. Ketika saya menawarkan Harry Potter dan buku anak-anak lain, dia tetap tidak mau. Bukunya Raditya Dika saja dia gak mudeng apa bagusnya.

Lain lagi dengan adek bungsu saya, cowok, kerjaannya main game melulu. Baca komik pun ogah-ogahnya. Satu komik yang dia baca itu cuman Resident Evil. Suatu hari saya menemukan dia obok-obok kumpulan majalah anime bekas yang saya kumpulin waktu SMP, buat referensi main game katanya....

Saya tentunya tidak bisa memaksa mereka untuk suka membaca, namanya suka juga tidak bisa dipaksa juga toh. Yang bisa saya lakukan mungkin hanya memudahkan akses mereka, karena bagi saya yang dulu, susah sekali untuk mendapat buku bacaan, buku pelajaran saja susah dapatnya.

Ketika saya ke Perpus, Gramedia atau Komplek Toko Buku Bekas Wilis, saya ajak adek cewek. Biasanya, klo ada uang saya ngajak adek saya yang cowok makan keluar....lalu ke toko buku, yang nyatanya dia tetap tidak tertarik, tapi namanya usaha ya~

Klo menurut kalian saya harus bagaimana?






14 comments:

  1. rajin amat lw mid xDDD
    gw sih tipikal yang rada cuek2 aja ma ade gw..asal kalo jalan doi mau nyupirin & gw bayarin makan+nonton
    xDDD

    yang doyan baca di rumah sih bokap, tapi ga ada bacaannya yang gw suka xDDD (ya gimana yah kalo bacaanya fiqih etc sedangkan gw baca yaoi xP)
    ade lebih mirip nyokap, doyan olahraga & semacamnya
    tapi yah, gw ga ngurusin sih xDDD

    saran gw sih, sama kaya si nerd, let it go,,lw juga ga pengen kan kalo misal "dipaksa" main game resident evil..
    yah intinya sih, kalau mereka minta, baru lw turutin
    jangan dibikin pusing kkk ^w^)v

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkw kita kan sejenis Rai klo bacaan yang itu tuuuh :Y

      ho'oh, aku udah give up juga kok, tapi aing pusing klo nilai sekolah mereka jelek karena gak suka baca u_u

      Delete
    2. nimbrung. :p

      anyway, ada juga lho orang yg doyan baca tapi nilai sekolahnya nggak bagus. Perilaku membaca itu sendiri bukan jaminan. Ya sama kayak kamu yang ngakunya hobi baca, tapi toh menjauhi komik cewek--yang sebenernya bacaan juga. Ada juga yang ngakunya kutu buku, tapi menjauhi buku pelajaran, dan akhirnya jeblok juga.

      Kalau pengen adik-adikmu nilainya bagus, kadang nggak musti dari baca juga bisa, kok. No worries. :')

      Delete
    3. ah ya, kadang aku lupa juga klo suka membaca bukan berarti pintar.....

      motivasi ya?

      Delete
    4. eizzz ga ngaruhlah nilai jelek ma ga doyan baca..
      gw doyan baca yaoi tp ga pinter biologi tuh /plak

      drpd lw suruh baca, mending lw kasih iming2..apalah ya bahasa halusnya..apresiasi material /halah

      Delete
    5. wkwkw, iya, nilai aing jatuh kan karena juga baca komik/fanfic nonstop kayak orang kesetanan.

      Lah kau ngerti rai, aku iming2 adekku PSP klo dia bisa masuk 10 besar, dianya bilang "aku gak mungkin bisa masuk 10 besar"

      orz orz orz orz orz orz deh, tulung.

      Delete
  2. Setuju sama kak Ayu ^atas ><9 mungkin karena sekarang adik-adik masih baru cari-cari jati diri (...?) dan masih suka eksplor ke mana-mana and coba-coba jadi gak bisa langsung jleb baca buku teks seperti Harry Potter...

    *sotoy session dimulai*

    ilmu seseorang juga bisa diasah dari sumber yang sangat luaas dan dengan metode-metode yang beragam banget, jadi
    insya Allah adik-adik masih tetep bisa mengasah kemampuan berbahasa (atau kemampuan karena-membaca-buku lainnya) dengan cara lain ><9 nanti kalau seiring waktu, barangkali malah karena punya minat di luar baca bisa jodoh sama suatu bacaan, yah who knows ><

    ...mungkin bisa coba mendampingi atau ngajakin ngobrol adek-adek soal buku/komik/majalah yang dibaca, apa isinya yang menarik buat mereka? dari situ tetep bisa terasah kok kemampuan "refleksi"nya juga kemampuan berbahasanya untuk mengungkapkan yang dibaca dengan bahasa sendiri ><9

    *sotoy session end*

    Anyways, keep have faith ><9

    Regards,
    Khairisa R. P
    krprimawestri.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, adekku yang paling kecil punya masalah bahasa, jadi kau ngerti kan perasaanku? berharap bisa lebih baik dengan baca gitu maunya :))

      makasih buat sarannya ya say :)

      Delete
  3. saya juga di keluarga cuman saya doank yg paling reader freak, adik kadang2, kalau mood, kayak waktu Harry Potter atau Percy Jackson atau The Hunger Games dan itu ada pemicunya yaitu film. Dari film dia penasaran sama cerita di buku.

    Bokap-nyokap gak ada yg demen. Mama saya aja pernah ngomong gini, "Dikasih duit juga ogah suruh baca buku tebel."

    Ini maksudnya baca apa nih? kan ada yg suka baca buku2 fiksi macam novel tapi gak demen buku pelajaran dan sebaliknya demen buku2 serius tapi gak suka buku fiksi.

    Saya sih ga masalah cuma saya doank yg demen baca, selama saya tidak dilarang membaca :|

    Jadi pengen wawancara mbak Luckty, krn mbak Luckty bilang ga percaya kalau ada yg bilang miant baca di Indonesia kurang krn Mbak Luckty kerja di perpus dan selalu banyak anak yg pinjam buku. Lebih tergantung tipe bacaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah sayang juga adekku biasa2 aja sama film. Btw, ini baca in general loh~

      oh namanya perpus banyak pengunjungannya kok :v

      Delete
  4. Halah, di rumahku juga aku aja yang suka baca :D. Sebenernya semuanya suka baca, cuma bukunya beda - beda.
    Bapakku baca tafsir, emakku baca buku resep sama buku diet.. nah adikku yang mirip aku, kami ini omnireader. Tapi dia sukaan baca buku romance, kalau aku kan semua yang menarik dibaca gituu...

    Lucunya, bahkan sampai sekarang, emakku bilang semua novel di rumah kontrakanku itu komik. Kayaknya keras kepalaku ya dari emakku itu, hahaha. Suamiku juga lebih suka baca komik Naruto dan baca buku agama. Dan juga nonton TV, hal yang paling bikin aku bete

    Ntar kalau aku pulang ke Malang, kita ketemuan aja deh. Mau tour ke Wilis? Hehehe ayuuuk, siapa tahu bisa dapat harta karun disana (walau ga sebanyak di Jakarta)

    Menurutku sih.. ga usah dipaksa baca aja De. Adikku jadi suka baca karena ngeliat kakaknya ini doyan baca, jadi ngga usah ada paksaan :)

    ReplyDelete
  5. dapak o yo, aku bener2 bilang klo di rumah ini gak ada yang suka baca, blas, tafsir aja jarang, yang dasar macam Al-Quran aja jarang orang2 di rumah ini, mereka hapal doa2 lain soalnya :v

    anyway, horeeee, ayo ke wilis =w=b

    ReplyDelete
  6. ikut sharing aja ya. saya suka bingung kalo ditanya siapa yang membuat saya suka baca. tapi seingat saya, waktu kecil, saya suka liatin gambar-gambar di buku biologinya bapak (bapak guru biologi). tapi bapak/ibu kolot banget. selalu ngelarang saya baca komik/novel selain buku-buku pelajaran, terutama ibu. jadi, saya nggak pernah sama sekali dibeliin komik/novel. semuanya bacaan saya waktu kecil cumi dari temen.

    tapi seumur-umur, ibu pernah satu kali beliin saya novel, Lupus Kecil. itu pun sambil mewanti-wanti, "awas ya, kalau sampai nilai kamu di sekolah menurun gara-gara baca komik ini!" *sambil nunjuk Lupus Kecil yang baru dibeli* (iya, ibu juga bilangnya komik, padahal novel) T.T

    bahkan, saat saya sudah punya penghasilan sendiri pun, ibu masih suka geleng-geleng kepala tak setuju saat saya membawa pulang buku dari Gramedia atau toko buku lainnya. ah, nasib.

    *jadi tsurhat*
    *gak kasih solusi apa-apa*

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama sih, ibu juga maunya saya baca buku pelajaran aja :(( tapi klo saya udah drop jiwa raga akhirnya dibiarin juga (pas SMA saya down sekali karena gak diijinin ke IPB)

      dan iyaaaa, kok hidup kita sama sih kang, sampe sekarang ibu juga sering ngomel kalo saya beli novel :(

      Delete

sankyu ya (*≧▽≦)